EFESIENSI TEKNIS BUDIDAYA SISTEM POLIKULTUR IKAN NILA(Oreochromis Niloticus), IKAN BANDENG (Chanos Chanos), UDANG VANNAMEI (Litopenaeus Vannamei) DI DESA BALUN, KECAMATAN TURI, KABUPATEN LAMONGAN

  • suyoto suyoto universitas islam lamongan
Keywords: Efisiensi, Frontier, Polikultur

Abstract

Kegiatan penelitian dilakukan di Desa Balun, Kecamatan Turi, Kabupaten Lamongan. Pemilihan lokasi penelitian dilakukan secara sengaja mengingat kawasan tersebut merupakan salah satu sentra sistem polikultur ikan bandeng, nila dan udang vannamei. Penelitian ini dilakukan pada awal Maret hingga Mei 2021. Metode analisis pertama yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisis Stochastic Frontier Production Function (SFPF). Analisis ini membahas tujuan pertama yaitu untuk mengetahui faktor-faktor yang berpengaruh nyata terhadap produksi ikan pada sistem polikultur  tambak di Desa Balun Kecamatan Turi Kabupaten Lamongan. Bentuk fungsi produksinya adalah Stochastic Frontier Cobb Douglas. Dalam fungsi produksi, faktor yang diduga mempengaruhi tingkat kinerja yang dihasilkan adalah faktor produksi yang digunakan. Faktor produksi yang digunakan dalam budidaya tambak polikultur pada lahan tambak di Desa Balun Kecamatan Turi Kabupaten Lamongan yaitu luas lahan, jumlah bibit, jumlah tenaga kerja, jumlah pupuk urea, jumlah pakan dan jumlah probiotik. Hasil analisis tabel diatas menunjukkan 30 responden yang telah dianalisis mendapatkan nilai rata – rata 0.76505839E+00 yang mana menunjukkan hasil yang baik sebab nilai TE adalah angka yang bervariasi dari 0 sampai 1. Karena ada perbedaan antara tingkat produksi aktual dan produksi maksimum, nilai ui yang tinggi menunjukkan bahwa pengelolaan kolam polikultur dikelola secara tidak efisien. Ketika nilai TE mendekati 1, pertanian secara teknis lebih efisien dan ketika mendekati 0, pertanian dipraktikkan semakin tidak efisien, dengan rata-rata responden di atas 0,76505839E+00, menunjukkan bahwa TE - Nilai mendekati 1 yang berarti efisiensi teknis budidaya sistem polikultur tercapai. Sistem polikultur di Desa Balun, Kecamatan Turi, Kabupaten Lamongan dikatakan efektif.

References

Andriyanto, F., Efani, A., & Riniwati, H. (2013). Analisis Faktor-Faktor Produksi Usaha Kecamatan Paciran Kabupaten Lamongan Jawa Timur ; Pendekatan Fungsi Cobb-Douglass. Jurnal ECSOFiM, 1(1), 82–96.
Anonim. (2014). Penanganan bahan Hasil Pertanian dan Perikanan. Jakarta: Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan .
Badan Pusat Statistika. (2019). Kabupaten Lamongan Dalam Angka 2019. Lamongan .
Direktorat Jenderal Perikanan Budidaya. (2020). Laporan Kinerja Perikanan Budidaya Tahun 2020. Jakarta.
Efani, A. (2010). Fungsi Produksi Stochastic Frontier dan Efisiensi Teknis Usaha Penangkapan Tuna. Disertasi.
Hasanah, I., Widjanarko, P., & Musa, M. (2013). Evaluasi Kelayakan Tambak Tradisional Ditinjau dari Segi Biofosik. MSPi STUDENT JOURNAL, I(1), 11–21.
Moleong, L. J. (2013). Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung: PT. Remaja Rosdakarya.
Nurhidayati, I., Lestari, D. A. H., & Endaryanto, T. (2022). Efisiensi Produksi Dan Pendapatan Budidaya Udang Vannamei Dengan Sumber Modal BUSB Di Kecamatan Rawajitu Timur. Jurnal Ilmu Ilmu Agribisnis: Journal of Agribusiness Science, 10(1), 26–34.
Putra, D. Y. (2011). Peran Sektor Perikanan Dalam Perekonomian Dan Penyerapan Tenaga Kerja Di Indonesia: Oleh : Dody Yuli Putra Program Pasca Sarjana Unversitas Andalas. 1–93.
Sugiyono. (2011). Metode Penelitian Kuantitatif Kualitatif dan R7D. Bandung: Alfabeta.
Winarti, E. (2012). Pengukuran Efisiensi Jurusan Dengan Metode Data Envelopment Analysis (DEA) di Fakultas Teknologi Industri Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jawa Timur.
Published
2022-12-16
How to Cite
suyoto, suyoto. 2022. “EFESIENSI TEKNIS BUDIDAYA SISTEM POLIKULTUR IKAN NILA(Oreochromis Niloticus), IKAN BANDENG (Chanos Chanos), UDANG VANNAMEI (Litopenaeus Vannamei) DI DESA BALUN, KECAMATAN TURI, KABUPATEN LAMONGAN”. JURNAL LEMURU 4 (3), 114-25. https://doi.org/10.36526/lemuru.v4i3.2330.